Mencurigakan di Lotere Negara

Adikku melihatku menggores tiket pertamaku. Meskipun mekanisme penggarukan hampir tidak sulit, saya berhasil mengacaukan satu bagian kode dengan mengungkap hadiah untuk semua nomor saya. Ketika saudara saya melihat ke atas dan melihat “1 MIL”… yah, anggap saja kami berdua sedikit kecewa. Tiket itu adalah kontribusi pertama saya untuk aliran pendapatan rahasia bawah tanah Massachusetts di mana tidak ada check and balances, hanya tiket. Semua orang bertanya-tanya ke mana perginya uang pajak mereka dan, ketika kami membawa pulang hanya 2/3 dari jumlah yang diberitahukan kepada kami, mengapa mobil kami masih ditelan lubang-lubang di musim panas. Karena itu, sekolah umum bernilai setiap sen yang saya bayarkan dalam bentuk pajak. Tapi selain pajak, apa yang terjadi dengan uang lotere? Apakah ada sistem untuk memastikan bahwa odds yang tercetak di bagian belakang tiket akurat?

Untuk ulang tahun teman saya yang ke-30, saya membelikannya tiket awal senilai $30 dengan gagasan bahwa dia akan memenangkan sesuatu. Apa pun. Pikiran hampir tidak terlintas di benak saya bahwa semua 30 tiket itu akan berakhir di tumpukan daur ulang hari Senin. Jadi apa yang dia menangkan? Tidak. Tercetak jelas di bagian depan dari masing-masing 30 tiket ini adalah probabilitas bahwa “satu dari tiga adalah pemenang”. Berdasarkan rasio ini, dia seharusnya menang 10 kali pada 30 tiket. Oke, jadi mungkin probabilitas tidak selalu mencerminkan kehidupan nyata, tetapi bisakah seorang gadis menang? Ketika saya mengajukan pertanyaan ini kepada blogger matematika Josh Rappaport dari mathchat, dia memberikan jawaban sebagai berikut: togel singapore

Hai ZS, dengan asumsi bahwa apakah seseorang menang atau kalah pada satu tiket gosok (apa itu, bagaimanapun?) tidak tergantung pada menang atau kalah pada tiket gores lainnya, Anda memperlakukan setiap acara sebagai acara independen. Hukum probabilitas memberitahu kita untuk mengalikan berbagai probabilitas kejadian independen. Tampaknya probabilitas [kalah] pada tiket awal tertentu harus 2/3. Jadi peluang [kehilangan] pada 30 tiket gosok berturut-turut (jika itu yang ditanyakan oleh masalah Anda) harus (2/3)^30 = kira-kira 5,2 x 10^-6, yaitu sekitar 0,0000052, atau 52 dari 10 juta, yang bermuara pada 1 peluang dari 192.307.

Peluang teman saya kehilangan semua 30 tiket, seperti yang dia lakukan, adalah 1 dalam 192.307. Jika 192.307 orang semuanya masing-masing mendapat 30 tiket gosok, hanya satu – teman saya – yang akan kalah pada semua 30. Tampaknya ada yang tidak beres dalam lotere Negara Bagian Massachusetts.

Pikiran saya di sini adalah bahwa menggaruk tiket tidak benar-benar acara independen, meskipun ada begitu banyak tiket yang dicetak yang mungkin juga demikian. Jika kita mengerjakan ini sebagai masalah probabilitas dependen, kita harus tahu berapa banyak tiket yang dicetak. Jadi berapa banyak yang benar-benar dicetak? Saya merasa curiga bahwa satu-satunya orang yang mengetahui angka ini adalah orang yang sama yang bertugas membagikan – atau, lebih tepatnya, tidak membagikan – hadiah uang.

Banyak orang menghabiskan lebih banyak untuk menggaruk daripada untuk makanan. Saya bukan salah satu dari mereka. Harga yang saya keluarkan untuk makanan setiap beberapa minggu dengan nyaman lebih tinggi daripada biaya semua tiket awal yang pernah saya beli. Namun, terkadang saya suka menguji keberuntungan saya. Pada saat tiket pertama saya, saya tinggal di Southie. Bagi siapa saja yang mengetahui daerah itu, apartemen saya, tidak berbeda dengan banyak apartemen di daerah timur pusat kota ini, terjepit di antara toko serba ada dan toko minuman keras, yang keduanya menjual makanan ringan. Tiket bekas berserakan di jalanan. Orang-orang yang menghabiskan waktu mengotori jalan-jalan. Itu benar-benar jalan impian yang hancur. Tetap saja, saya terkadang menang. $ 100 yang pernah saya menangkan terasa lebih dari 1/8 dari uang sewa saya pada saat itu entah bagaimana dan saya bersumpah untuk menyimpan lima uang kertas $ 20 yang segar di tempat rahasia di apartemen saya. Mereka semua pergi berbelanja keesokan harinya.

Membeli tiket gosok sesekali boleh saja untuk seseorang yang memiliki pekerjaan tetap, dibayar dengan uang yang layak dan telah dididik tentang bahaya perjudian oleh orang tua yang tidak berjudi. Tiket awal termasuk semua orang dari sepotong kecil uang hiburan saya yang dianggarkan membutuhkan adrenalin yang baik sekarang dan lagi. Tapi bagaimana dengan tetangga saya di Southie, menunggu bus dengan panik menggaruk tiket? Siapa yang akan menghentikan mereka jatuh ke dalam perangkap ini?

Leave a Reply

Your email address will not be published.